logo isokonsultindo
021 2988 8461 0853 2029 8403 admin[at]isokonsultindo[dot]com

Standar ISO

ISO 22000

ISO 22000 merupakan standar internasional yang menetapkan persyaratan untuk Sistem Manajemen Keamanan Pangan yang melibatkan unsur-unsur berikut :

  • Komunikasi Interaktif
  • Manajemen Sistem
  • Program Prasyarat
  • Prinsip HACCP

  • Ulasan dari unsur-unsur di atas telah dilakukan oleh banyak ahli. Proses sepanjang rantai makanan adalah hal yang penting untuk memastikan bahwa semua bahaya keamanan pangan yang relevan diidentifikasi dan dikendalikan secara memadai pada setiap proses dalam rantai makanan. Ini berarti komunikasi antara organisasi baik hulu dan hilir dalam rantai makanan, komunikasi dengan pelanggan dan pemasok tentang bahaya diidentifikasi dan tindakan pengendalian akan membantu dalam menjelaskan kebutuhan pelanggan dan pemasok. Peran dan posisi organisasi dalam rantai makanan adalah penting untuk memastikan komunikasi interaktif yang efektif sepanjang rantai dalam rangka untuk memberikan produk makanan yang aman untuk konsumen.

    Sistem manajemen keamanan pangan yang sangat efektif ditetapkan, dioperasikan dan diperbarui dalam kerangka sistem manajemen yang terstruktur dan dimasukkan ke dalam kegiatan manajemen keseluruhan dari organisasi. ISO 22000 memberikan manfaat maksimal bagi organisasi dan pihak yang berkepentingan yang selaras dengan ISO 9001 dalam rangka meningkatkan kompatibilitas.

    ISO 22000 dapat diterapkan secara independen dari standar sistem manajemen lainnya atau terintegrasi dengan persyaratan sistem manajemen yang telah ada. Mengintegrasikan prinsip-prinsip Hazard Analysis dan Critical Control Point (HACCP) sistem dan aplikasi yang dikembangkan oleh Codex Alimentarius Commission. Dengan cara persyaratan auditable yang menggabungkan rencana HACCP dengan program prasyarat maka analisis bahaya adalah kunci untuk sistem manajemen keamanan pangan yang efektif, karena melakukan analisa bahaya dapat membantu organisasi dalam mengorganisir pengetahuan yang diperlukan untuk mendirikan sebuah paduan pengendalian yang efektif.

    ISO 22000 mensyaratkan bahwa segala bahaya yang memiliki kemungkinan resiko terjadi dalam rantai makanan, termasuk bahaya yang mungkin berhubungan dengan jenis proses dan fasilitas yang digunakan, diidentifikasi dan dinilai. Sistem manajemen keamanan pangan menyediakan sarana untuk menentukan dan mendokumentasikan bagaimana bahaya dapat diidentifikasi yang mana harus dikendalikan oleh organisasi tertentu.

    Selama analisa, organisasi menentukan strategi yang akan digunakan untuk memastikan pengendalian bahaya dengan menggabungkan program prasyarat dan rencana HACCP. ISO 22000 merupakan persyaratan spesifik untuk penerapan sistem manajemen keamanan pangan dalam rantai penyediaan makanan mengenai kemampuan pengendalian bahaya serta menjamin produk aman yang terdiri dari 10 klausul serta Lampiran A dan Lampiran B yaitu :

  • Klausul 1: Ruang Lingkup
  • Klausul 2: Acuan normatif
  • Klausul 3: Istilah dan definisi
  • Klausul 4: Konteks organisasi
  • Klausul 5: Kepemimpinan
  • Klausul 6: Perencanaan
  • Klausul 7: Dukungan
  • Klausul 8: Operasi
  • Klausul 9: Evaluasi Kinerja
  • Klausul 10: Peningkatan
  • Lampiran A: Referensi Silang Codex HACCP
  • Lampiran B: Referensi Silang ISO 22000:2005

  • Manfaat Penerapan ISO 22000:2018

  • Merencanakan, menerapkan, melaksanakan, memelihara dan memutakhirkan sistem;
  • Mengkomunikasikan isu keamanan pangan secara efektif;
  • Menjamin pemenuhan kebijakan keamanan pangan perusahaan;
  • Menunjukan kepatuhan atas peraturan perundangan, dan persyaratan keamanan pangan;
  • Mengevaluasi dan menilai persyaratan pelanggan;
  • Mendapatkan sertifikat ISO 22000:2018

  • Anda berniat menerapkan ISO 22000 pada Perusahaan atau Organisasi? silahkan segera hubungi kami untuk mendapatkan informasi selengkapnya disini.